Soto Ayam Asli Kudus: Pak Denuh

Seri terakhir dari trilogi mini perjalanan Semarang-Pati adalah Soto Ayam Asli Kudus Pak Denuh. Biarpun sudah malam banget, plus perut sudah terisi penuh dari Pati … tetep aja belum sah kalau belum mampir ke sini. Bisa-bisa kebawa mimpi berhari-hari.

Baca seri 1: Sate Kerbau Maju 57

SAMSUNG CAMERA PICTURES
Lokasinya yang tepat berada di pinggir jalan raya membuat kita sulit untuk melewatkan balihonya.

Aku selalu, serius nih selalu, kangen untuk mampir di Soto Pak Denuh tiap kali kami berkunjung atau sekedar lewat di kota Kretek ini. Lidahku sudah terlanjur cocok sih. Biarpun soto bertebaran di mana-mana, tapi aku selalu mencari soto ini.

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Lebih senang lagi kalau pas mampir ke sini tidak bentrok dengan jam makan. Sebab aku kurang suka makan berdesakan.

SAMSUNG CAMERA PICTURES

SAMSUNG CAMERA PICTURES

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Malam itu sebenarnya pas banget. Sudah lewat jam makan. Tapi kok ya perut ini masih kenyang. Jadi kami hanya pesan dua mangkuk soto untuk bertiga. Tidak nyomot gorengan atau satenya. Tidak nyari kerupuk juga. Aku fokus membubuhi kuah soto dengan sambal, jeruk nipis dan kecap. Memburu keserasian rasa segar, kecut dan manisnya. Lalu menghayati kelezatan sotonya. Tamba kangen (pengobat kangen).

SAMSUNG CAMERA PICTURES
Meski tabungan makan malam di perutku masih penuh, aku tetap menikmati Soto Pak Denuh ini sampai tetes kuah terakhir.

Baca seri 2: Semalam di Kota Pati

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Idealnya aku pingin menyantap dua mangkuk soto berteman sate ayam dan kerupuk rambak. Habis itu menyeruput jahe panas. Tapi apa daya perut tak muat menampung keinginan lidah.

Jadi dengan berpindahnya suap soto terakhir ke perut kami, berakhir pula kunjungan kami di Soto Ayam Asli Kudus Pak Denuh ini. Seporsi soto dihargai IDR 13.000. Jadi kami membayar dua puluh enam ribu untuk dua mangkuk soto yang aduhai ini.

37 respons untuk ‘Soto Ayam Asli Kudus: Pak Denuh

  1. Mbak Avy

    saya tidak terlalu suka sama yg namanya soto…
    padahal di surabaya banyak soto yg terkenal…
    tapi kalo yg namanya soto kudus, dimanapun tempatnya saya pasti mau coba
    wah ini referensi baru lagi kalau nanti berkunjung ke kudus

    Suka

    • evylia hardy

      Soto itu buat aku ngangeninnya kalo pas pingin makan yg berkuah panas, pedes, manis-asam … wah sedap betul. Tapi pemakaian kecap & jeruk nipisnya kita sendiri yg bubuhkan 🙂

      Suka

Terima kasih telah berkunjung dan menyempatkan waktu untuk berkomentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s