oleh-oleh

Oleh-oleh Praktis

Yah, namanya juga jalan-jalan, sulit lepas dari yang namanya oleh-oleh. Kalau pas pergi dengan suami dan anak-anak sih ga terlalu masalah, banyak bala bantuan buat nenteng. Tapi kalo perginya sama Ibu? Waduh. Tiap kali jalan dengan Ibu, dari awal kepalaku udah cekut-cekut bayangin gotong oleh-oleh belian Ibu. Selalu ada kaos S, M, L, XL lebih kurang tiga lusin buat pegawai dan kenalannya. Ke negara mana saja kami pergi, lusinan kaos I Love Sini-situ selalu nginthil kami pulang. Plus beberapa item lain.

Nah, karena oleh-oleh belian Ibu saja sudah berat, maka oleh-oleh belianku ga boleh saingan beratnya dong? Oleh-oleh Ibu bisa aku gotongin, lah punyaku siapa yang mau mikulin? Jadi, tiap kali melirik barang atau makanan yang menarik, yang tertera di pikiranku nomor satu adalah … berat ga bawanya?

oleh-oleh

Kemarin hari pas ke Malaysia-Singapore juga begitu. Waktu kami diantar ke pusat oleh-oleh dan ke Beryl’s Chocolate Kingdom, sebenarnya kemecer (ngiler) abis! Tapi aku selalu bilang ke diri sendiri, “Woiii, inget gimana bawanya nanti.”

Akhirnya aku cuma beli durian white coffee dan teh tarik. Plus sebotol Minyak Merah, semacam obat gosok gitu, tapi yang ini cara pakainya ditempel saja bukan digosok.

Di sini apa-apa dikasih tester. Cemilan dipersilakan nyobain. Kopi rasa ini itu dan teh tarik diseduhin. Minyak Merah juga disediain buat yang pingin nyoba.

Di Beryl’s Chocolate Kingdom pun begitu. Geser sana geser sini dikasih tester. Mupeng semua, tapi belinya cuma dark chocolate sama strawberry white chocolate. Yah, ada bagusnya juga tenaganya terbatas, jadi ringgitnya ga terlalu deras mengalir *mesam-mesem.

oleh-oleh

So, intinya aku ogah bawa yang berat-berat buat oleh-oleh (kalau kewajiban dari Ibu mah ga usah dibahas ya, lusinan kaos itu sudah harga mati). Jadi untuk teman-teman dekat aku cuma nentengin gantungan kunci dan tempelan kulkas. Praktis.

Gantungan kunci dan tempelan kulkas memang primadonaku dalam hal oleh-oleh. Waktu ke Korea bersama keluarga dua tahun lalu pun gantungan kunci masuk dalam daftar oleh-oleh. Tapi kali itu aku sempat oleh-olehin payung Korea juga buat beberapa orang. Ga salah nih? Apa Indonesia kekurangan payung? Hihi … suka aja, karena motifnya lucu-lucu dan payungnya enteng. Beneran enteng. Waktu kutimbang bobotnya cuma 226 gram, komplet dengan sarungnya.

Iklan

32 respons untuk ‘Oleh-oleh Praktis

  1. Heru Arya

    Hallo mbak. Maaf, ya. Baru sempet mampir. hehehe. Sibuk akhir2 ini.

    Wah-wah… lagi jalan-jalan ternyata. Aku sih, kalo ke Malaysia palingan sering beli kaos aja sih. Biar bisa dipake. Kalo gantungan emang bener. Pas buat ngasi2 ke temen2 atau sodara. Jadi kangen Malaysia, nih. Kapan2 kalo ada waktu jalan ke sana lagi ah….

    Suka

  2. Ria

    Dapat oleh2 payung juga asik kalau menurutku… Cuma memang sekarang aku agak ngerem minta oleh2… Kasian juga sama yg bawa… Tapi kalau dibawain coklat sih, aku gak nolak :))) *halah*

    Suka

Terima kasih telah berkunjung dan menyempatkan waktu untuk berkomentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s