Wonderful Life, Indahnya Hidup Jika Tiap Anak Bisa Menikmatinya

Wonderful Life Atiqah Hasiholan
Wonderful Life

Lebih dari dua dasawarsa bersinggungan dengan dunia anak-anak, aku bahagia akhirnya Indonesia punya film seperti Wonderful Life. Film Indonesia yang mengangkat tema anak berkebutuhan khusus bisa dibilang langka, apalagi tentang disleksia yang masih asing bagi sebagian orang. Terinspirasi oleh buku Amalia Prabowo, Agus Makkie sang sutradara berupaya mengangkat perjalanan hidup Amalia dan putranya Aqil (diperankan oleh Atiqah Hasiholan dan Sinyo) menjadi sebuah tontonan yang berbobot.

Wonderful Life Atiqah Hasiholan
Wonderful Life, Amalia (Atiqah Hasiholan)

Film ini dibuka dengan rentetan adegan kerepotan Amalia sebagai single parent yang mengawali harinya bersama Aqil. Serumah dengan orang tua bukannya memudahkan Amalia dalam mengasuh Aqil, malah menambah beban. Pasalnya, ayah Amalia (diperankan oleh Arthur Tobing) sangat menuntut agar cucunya yang duduk di bangku Sekolah Dasar ‘berprestasi’ di sekolah. Persis seperti tuntutan yang dulu dibebankan ke pundak Amalia dan kakak laki-lakinya. Tuntutan yang berujung tewasnya sang kakak dalam kecelakaan mobil selepas wisuda lantaran Indeks Prestasi Kumulatifnya tak mencapai angka 3!

Tanpa sadar, kerasnya perlakuan sang ayah terhadap dirinya memengaruhi gaya komunikasi Amalia terhadap Aqil. Ekspresi yang cenderung dingin, intonasi yang cuma punya dua variasi, datar atau tinggi, mewarnai percakapan mereka sehari-hari. Meski jauh di lubuk hatinya Amalia sangat mencintai anaknya, ekspresi cintanya tertimbun oleh tumpukan tugasnya sebagai CEO di perusahaan periklanan dan pengaruh pola asuh ayahnya.

Dengan seabreg kewajiban yang memberati pundaknya, memiliki seorang anak yang didiagnosis menyandang kelainan saraf otak sehingga mengalami kesulitan baca-tulis tentu merupakan sebuah pukulan. Setelah tiga kali berganti psikolog, Amalia memutuskan untuk mengambil cuti agar bisa mencari pengobatan alternatif bagi Aqil.

Buat Aqil sendiri, perjalanan mencari ‘orang pintar’ yang bisa mengobatinya merupakan petualangan tersendiri. Bebas sesaat dari tuntutan sekolah yang menyiksa, lepas sesaat dari cemooh teman-teman, puas menggambar dan mengamati alam sekitar … hal ini benar-benar menggairahkan buat Aqil.

Selipan humor dan ketegangan ditampilkan silih berganti di film ini agar tontonan menjadi lebih menarik. Antara lain, saat Didik Nini Thowok yang berperan sebagai dokter alternatif meresepkan ramuan herbal buat Aqil. Alih-alih untuk menyembuhkan disleksia, ramuan itu diberikan untuk memperbaiki pencernaan Aqil yang sering terlambat makan. Ada lagi saat Aqil hilang di pasar. Dikira menjadi korban kecelakaan, ternyata tubuh kecil Aqil dikerumuni orang karena gambarnya yang mengagumkan. Juaranya tentu saja adegan saat Amalia dan Aqil dikejar-kejar dukun cabul yang tak rela melepas mereka dari cengkeramannya!

Wonderful Life Atiqah Hasiholan
Wonderful Life, Amalia (Atiqah Hasiholan) dan Aqil (Sinyo)

Setelah lepas dari ketegangan, ada teguran lewat kalimat sederhana yang menyentuh ketika Aqil berkata-kata, di atas tikar yang menjadi alas tidur mereka, di tepi sungai berlampu bintang-bintang. “Ummi pasti cinta sekali sama Aqil … karena Ummi sudah membawa Aqil ke sini.” Padahal tujuan semula Amalia membawa Aqil ke tempat itu adalah untuk meringankan bebannya sendiri sebagai orang tua ….

Banyak adegan dan dialog yang membawa kita pada pengenalan akan diri sendiri. Sebagai orang tua. Sebagai pendidik. Beberapa kalimat juga seolah ditujukan langsung kepada kita. Salah satunya adalah ucapan ibu Amalia (diperankan oleh Lydia Kandou) kala putrinya merasa terpuruk, “Seorang ibu yang mencintai anaknya bukan orang tua yang gagal.”

Nah, bagaimana akhir dari kisah perjuangan Amalia? Berhasilkah ia mendapatkan ‘obat’ untuk ‘menyembuhkan’ disleksia anaknya? Bolehlah sobat blogger booking karcis film Wonderful Life untuk ditonton bersama keluarga dan sahabat-sahabat. Mumpung masih hangat. Kalau kubocorkan semua ceritanya di sini, nanti jadi spoiler dong. Sayang kan, nanti jadi kurang seru nontonnya, hehe ….

Wonderful Life Atiqah Hasiholan film disleksia
Wonderful Life

(pics captured from: Trailer: Wonderful Life – BookMyShow Indonesia, YouTube)

Wonderful Life review, evyliahardy.com
Review film Wonderful Life (dok pribadi)
Iklan

43 thoughts on “Wonderful Life, Indahnya Hidup Jika Tiap Anak Bisa Menikmatinya

  1. Anjar Sundari

    Film yang wajib ditonton oleh orang tua ya mbak Evy. Bahwa nilai akademik bukan segalanya, banyak hal lain yang bisa dieksplore oleh seorang anak sesuai bakat dan hobynya. Hari gini sudah ngga jaman lagi kita menuntut anak harus begini begitu tanpa tahu apakah dia merasa nyaman atau nggak 🙂

    Suka

  2. Uci

    Lihat review teman2 dan dari judulnya pun, film ini berbobot ya mba.
    Anak2 yg kita punya. Sehat saja sudah lebih dari cukup ya mba. . bersyukur selalu klo lihat cerita seperti ini.

    Suka

  3. Uniek Kaswarganti

    Iya bener banget mba, film ini merupakan film berbobot yg layak mendapat apresiasi karena mampu membuka wacana kita tentang dunia anak yg selama ini belum terlalu mendapat perhatian. Berasa jleb juga saat nonton, inget anak2 yg sering kupaksa2 utk ini dan itu.

    Suka

  4. hidayahsulistyowati

    Aku tersentuh banget nonton film ini, mbak. Bikin merinding, mengingatkan tugas orang tua adalah mendampingi, bukan memaksakan kehendak.

    Suka

  5. Aul Howler

    Another heartwarming film

    Pasti bagus kan Mbak?
    Aku jadi pengen nontonnnn.
    Tapi agak khawatir bakal emosi sama kakeknya aqil (karakternya mirip kayak karakter bagas di film garuda di dadaku kayaknya?)

    hihihi

    Suka

Terima kasih telah berkunjung dan menyempatkan waktu untuk berkomentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s